Senin, 12 Januari 2015

DUKUNG SWASEMBADA PANGAN, DANREM 162/WB MELIHAT INOVASI BARU DALAM BIDANG PERTANIAN

Dalam upaya turut mensukseskan swasembada pangan, TNI AD khususnya jajaran Korem 162/WB mulai turun kesawah dan membantu masyarakat khususnya petani untuk bersama-sama menggarap sawah. Keseriusan TNI AD dalam membantu program swasembada pangan ini, dibuktikan oleh Danrem 162/WB yang pada hari sabtu tanggal 10 Januari 2015 kemarin, berkunjung ke Daerah Pujut dan daerah Sikur untuk  melihat dan mencari tahu inovasi baru mengenai cara bertani dan berternak kambing sehingga akan memperoleh hasil yang lebih baik. Dalam kunjungannya pada hari itu, Danrem 162/WB beserta rombongan di temani oleh Bapak Kusmanto dari PT. Sedana Arifnusa di berikan mengetahuan mengenai pertanian dan salah satunya yaitu mengenai inovasi baru dibidang pertanian. 
Pada kesempatan tersebut Danrem 162/WB yang didampingi oleh Kasiter Korem 162/WB dan para Pasi Korem 162/WB, Kapenrem 162/WB serta Danramil dan Babinsa yang ada di Lombok Tengah dan Lombok Timur, mendapat banyak informasi salah satunya  penggunaan buah Nimba sebagai pengganti Pestisida. Untuk pengolahan biji Nimba sebagai pengganti Pestisida memang tidak terlalu sulit, namun manfaat yang diperoleh sangat banyak selain lebih menghemat biaya, karena harganya lebih murah dan ramah lingkungan, cara bembuatanyapun cukup sederhana dan  tidak sulit,  dengan mengoleh 2 kg biji dari tanaman Nimba yang dijemur sampai kering kemudian digiling menjadi serbuk dan dicampurkan dengan ke 5 liter Air mendidih selanjutnya di saring, hasil saringan ini lalu ditambah dengan detergen. Hasil campuran inilah yang dapat digunakan sebagai pengganti pestisida yang ramah lingkungan, yang bisa disemprotkan untuk membasmi hama pada 1 hektar lahan, demikian yang dikatakan oleh Bapak Kusmanto. Selain daripada Nimba para Danramil dan Babinsa juga dikenalkan dengan tehknologi Tabela (Tanam Benih Langsung), alat  ini sangat efisien waktu bagi para petani, karena para petani tidak perlu berlama-lama menghabiskan waktunya untuk menanam benih padi, dengan alat ini para petani dapat lebih mempersingkat waktu mereka untuk menanam benih, sehingga sisa waktu yang dimiliki dapat digunakan untuk mengerjakan pekerjaan yang lainnya. Dengan adanya inovasi baru dibidang pertanian ini diharapkan para Danramil dan Babinsa dapat benar-benar memperlajarai dan mengerti bagaimana cara pengolahan dan pembuatan pestisida dari pohon Nimba dan alat Tabela tersebut, sehingga nantinya diharapkan para Danramil dan Babinsa ini dapat membagikan ilmu yang di peroleh kepada masyarakat khususnya petani yang ada di desa binaannya, sehingga kegiatan pertanian yang ada di wilayah NTB khususnya Lombok dapat lebih maju.     

SHARE THIS

Author:

0 komentar: